CATATAN DARI PENULIS

Blog ini berisi tentang kumpulan puisi yang ditulis dan dibuat langsung oleh smile.

smile menyukai puisi, dan hanya bisa mengekspresikan diri melalui untaian kata dalam kalimat puisi.

Puisi yang bercerita tentang CINTA, KEBENCIAN,EMOSI,RENUNGAN,KESEDIHAN,HARAPAN, ANGAN DAN CITA CITA, PUJIAN ,DAN SEMUA ASPEK YANG TERJADI DALAM KEHIDUPAN.

Walau smile bukanlah siapa siapa dan bukanlah penyair kenamaan, tapi smile akan tetap dan terus berpuisi, dan bagi yang ingin mengunggah atau mengkopinya silahkan, asal meninggalkan pesan di kotak pesan atau mengirim email ke :
mr_smile333@yahoo.com
, dan semoga semua puisi yang telah ada dan akan terus ada, bisa menjadi inspirasi buat semua pengunjung setia blog smile " KUMPULAN PUISI-smile"

MengCopas tanpa ijin adalah suatu perbuatan memalukan yang menodai laskar pelangi anak bangsa.....


Terimakasih,
Salam Hangat



WORD of SMILE

Start every day with a smile and get it over with. ~W.C. Fields

A smile is an inexpensive way to change your looks. ~Charles Gordy

The robbed that smiles, steals something from the thief. ~William Shakespeare, Othello

Beauty is power; a smile is its sword. ~Charles Reade

A smile is the universal welcome. ~Max Eastman

You're never fully dressed without a smile. ~Martin Charnin

It takes seventeen muscles to smile and forty-three to frown. ~Author Unknown

All the statistics in the world can't measure the warmth of a smile. ~Chris Hart

Peace begins with a smile. ~Mother Teresa

peace,
smile

KUMPULAN PUISI BUATAN ASLI LASKAR PELANGI ANAK BANGSA

.

Sabtu, 11 Desember 2010

MISTERI KEHIDUPAN DALAM KEMATIAN

Kami, yang sirna ditiup angin
Mengebas debu dari kaki kami
Kami yang tiada, menjadi sebuah cipta, tanpa busana

Riak dan gelombang membasahi gelap
Dalam berkelana meniti pantai
Melayang, dan melayang
Membalut duka dalam kelam gulita
Menjadi satu iota secercah asa

Jika ada pada mulanya,
Nama atau rupa, tiada wujud
Jika tubuh itu, hina
Salib dan darah hanya untuk hal percuma

Ketika dihembus, bernyawa
Kembali pada akhir
Terbayang dalam kegelapan
Dan kekelaman.
Dingin,..membeku dalam balutan rayap
Menghilang tanggal dalam sisa

Jika pertama dan kedua,
Dicampak-kan dalam kertak lembah ratapan
Maka deraian lain sama saja
Sia sia, percuma.

Kembali akan sirna, dalam kebusukan cacing - cacing ditanah
Meratap dalam erangan panjang
Dan dalam rintihan keabadian.

Sekalipun irisan demi irisan dihidangkan
Dalam talam kebesaran.

Untuk apa?

Jika dimensi dilintas dalam ruang waktu
Dan aksara terucap tanpa makna
Kelam itu memporak poranda
Bias meronah dalam merah,darah

Kami menangis,
Dalam simpang jalan
Kami meratap,
Di antara sudut tajam.
Kami memohon, dalam bisikan erang

Jika saja jari ini membeku,
Maka sekamnya api kan tertutup malu.
Jika belas kasih ini tersisa
Mungkin kami akan bisa mendapat sedikit saja biji sesawi.

Tebusan tak pernah sebanding
Noktah merah tak lagi berbekas
Dalam alunan - alunan ketidakpastian
Dalam kebusukan dan puing - puing kebesaran
Yang kelam, mencekam
Biar lewat dan kemudian menghilang

Pengetahuan kami tak cukup
Menyingkapkan siratan dalam suratan
Misteri dalam keabadian
Sampai bumi hangus berantakan.

Sekali berarti,
Tak pernah lagi berarti.
Lalu mati.
Mati.
Mati.
Mati,
Dan mati.

Mengintai, mendekat
Sekali lagi,
Mati
Bukan kembali dalam kerlip warna dan warni
Bukan kembali, dalam salju, dan patahan cemara.

Namun
Setajam Pedang
Sekuat Halilintar
Sedahsyat topan

Kami, meratap tanpa henti bisa berharap
Secuil saja tetesan embun surga.
Setetes.
Untuk jeritan erangan kami.
Dari lembah terdalam
Gelap.yang benar benar mencekam gulita.
Kertakan – ratapan –pilu,ngilu.

Tolong,.....
Kami.

BY







Desember 11st- 2010

0 komentar:

Poskan Komentar

LASKAR PELANGI ANAK BANGSA's Blog