CATATAN DARI PENULIS

Blog ini berisi tentang kumpulan puisi yang ditulis dan dibuat langsung oleh smile.

smile menyukai puisi, dan hanya bisa mengekspresikan diri melalui untaian kata dalam kalimat puisi.

Puisi yang bercerita tentang CINTA, KEBENCIAN,EMOSI,RENUNGAN,KESEDIHAN,HARAPAN, ANGAN DAN CITA CITA, PUJIAN ,DAN SEMUA ASPEK YANG TERJADI DALAM KEHIDUPAN.

Walau smile bukanlah siapa siapa dan bukanlah penyair kenamaan, tapi smile akan tetap dan terus berpuisi, dan bagi yang ingin mengunggah atau mengkopinya silahkan, asal meninggalkan pesan di kotak pesan atau mengirim email ke :
mr_smile333@yahoo.com
, dan semoga semua puisi yang telah ada dan akan terus ada, bisa menjadi inspirasi buat semua pengunjung setia blog smile " KUMPULAN PUISI-smile"

MengCopas tanpa ijin adalah suatu perbuatan memalukan yang menodai laskar pelangi anak bangsa.....


Terimakasih,
Salam Hangat



WORD of SMILE

Start every day with a smile and get it over with. ~W.C. Fields

A smile is an inexpensive way to change your looks. ~Charles Gordy

The robbed that smiles, steals something from the thief. ~William Shakespeare, Othello

Beauty is power; a smile is its sword. ~Charles Reade

A smile is the universal welcome. ~Max Eastman

You're never fully dressed without a smile. ~Martin Charnin

It takes seventeen muscles to smile and forty-three to frown. ~Author Unknown

All the statistics in the world can't measure the warmth of a smile. ~Chris Hart

Peace begins with a smile. ~Mother Teresa

peace,
smile

KUMPULAN PUISI BUATAN ASLI LASKAR PELANGI ANAK BANGSA

.

Jumat, 13 Agustus 2010

JERITANKU

Buat apa harus tunggal
Kalau ternyata itu plural
Buat apa harus Satu
Kalau ternyata itu banyak
Apakah harus semacam,
Kalau banyak keanekaragaman
Dan apakah harus sewarna,
Kalau ada pelangi
Penuh warna dan warni

Satu itu pasti
Dua itu pilihan
Tiga
Empat
Lima,
Itu keyakinan

Apakah salah, yang satu memilih yang satu
Dan
Yang lain memilih yang lain?

…..
Apakah benar,
Yang satu merusak yang lain
Dan…..
Yang lain menghancurkan yang lainnya lagi?
…..
Aku percaya :
Akan satu satunya Jalan
Dan
Kebenaran
Dan
Hidup…..

…..
Yang lain percaya kalau yang terakhir,
Akan jadi yang pertama
Dan dia adalah utusanNya…

….
Bahkan dilain sisi,
Kesempurnaan adalah segalanya

Siapa salah dan siapa benar?
ADAKAH YANG LEBIH TAHU,
MELEBIHI YANG MAHA TAHU?

.....
Hilangkah ‘Damai’ itu?
Atau, sirnakah ‘Terang’ itu?
Aku berjalan dalam kegelapan
Dalam lumpur panas berlapis dosa

Yang lain,.....
Berdiri dalam topeng seribu wajah
Berkata “BESAR”, padahal kecil
Berkata “AGUNG” padahal hina dan Nista

Luka dan borok itu terus menganga
Tanpa sentuhan juga perbaikan
Semua berlari mencari kesembuhan

Batu….
Gunung….
Lautan, jadi saksi
Dari kedurjanaan perilaku insani
Yang berlari dalam lembah kelam,
Tempat ratap dan kertak gigi

Untuk apa semuanya ini?

......
Biarlah yang diatas jatuh kebumi
Dan yang didalam muncul dipermukaan
Biarlah yang beriak itu tumpah ruah
Basahi semesta , runtuhlah keberadaannya

.......
Hanya Dia yang bisa berkata, BENAR dan juga SALAH
Juga Dia lah yang berhak MENJATUHKAN, dan juga MENGANGKAT
Bukan hanya sekumpulan ‘debu tanah’ yang tak berarti

………..
Aku menangis dalam kehancuran ini
Aku meratap dalam duka lara berlari

Tak bisa dipungkiri lagi
Jika Barat menjadi Timur
Dan
Utara menjadi Selatan

Semua akan musnah,
Hilang
Dan Sirna……
Hancur berkeping tak bersisa lagi

Hari ini, esok, lusa atau nanti……
Bagiku, semuanya telah lama mati.
Bagai mayat berlapis kafan
Atau tengkorak dalam peti kayu
Bahkan dalam api berabu
Dalam gelap kelam mencekam

......
Buat apa berkata tentang KEBENARAN
Jika balok ada didalam matamu?
Dan
Buat apa mengecam dan berkata Salah,
Jika tak adanya kebenaran dalam hidupmu?

Dia....
Mencipta beraneka ragam :
Rupa
Bentuk
warna, dan raga
Bukan PERCUMA dan TIADA ARTI
Tapi untuk satu tujuan,
Yang tak kita mengerti
Dan
Tak dapat kita selami

……
Jika Otak hanya untuk berpikir jahat
Penuh angkara dan caci maki
Buat apa utuh raga melebihi jiwa
Percuma saja….

……..
Satu bersorak, bebaskanlah
Satu berkiblat, biarkanlah
Satu khusuk dalam kepulan asap, kembalikanlah

Tak ada yang pantas berkata:
“Aku lebih benar daripadamu”
Karena lakumu, belum tentu pikirmu,
Dan jiwamu, bukanlah milik dirimu sendiri

…….
Darah itu merah.
Itu pasti
Itu benar dan tak dapat dipungkiri
Akankah darah menjadi biru
Walau tinggi kastamu, dan banyak kaum-mu?

Kebajikan bukan sebuah janji
Tapi perbuatan yang pasti
Buruk wajah tak masalah,
Asal jangan buruk hati

Kapan yang jatuh tak meratap
Yang lain bertepuk tangan
Dan kapan yang tumbang akan bangkit,
Jikalau hatimu penuh dengan dusta dan benci?

…….
Semua menjanjikan keselamatan
Tapi,……
Dia juga lah yang menentukan

Aku, kamu, dia, atau mereka,
Yang akan pergi ataupun tinggal
Yang akan dituai atau dibakar
Kalau pada akhirnya
Hanya Dia yang berhak memutuskan
Dan hanya Dia yang berhak menghakimi

Biarlah yang BESAR, dan MAHA DASYAT
yang menentukan....
Karena kita ini kecil, dan tak berarti
Dibandingkan-Nya…..


Jeritan seorang smile
Melihat semuanya porak poranda
Atas menjadi bawah dan bawah menjadi atas
Kedegilan dan kebinasaan menanti….
Karena terang itu telah dibuang
Dicampakkan dalam lembah kelam
Agustus 2010-08-13

0 komentar:

Poskan Komentar

LASKAR PELANGI ANAK BANGSA's Blog